Welcome blog Mba Nana

Diario Area | Diario Travel | Diario Outfit | Diario Love | Diario Diario

Selasa, 31 Januari 2017

Begini rasanya kena RAZIA huft

Gambar kunci putus sama gantungan One Direction 

Heyooo back to diario mba Nana. Gambar diatas entu bukti karena ulahnya pak polisi yang cari-cari perkara. Entah doi lagi cari perkara atau cari duit, tapi dua-duanya bisa jadi. Daripada langsung ke konflik mending dikulik dari awal gais. 

Tapi ceritanya lumayan sedikit panjang mba mas sekalian, kalau udah jenuh duluan di skip aja gak apa deh, tapi jangan lupa cemplungin komentar dulu yo :D

Jadi begini ceritanya...... Cekidots


Di hari rabu pagi kemarin gue bangun tidur sekitar jam 9 pagi, aktivitas pertama yang gue lakukan ialah membuka mata. Abis itu gue mikir bakal mau magang seperti biasanya dan yang terlintas di otak gue kali itu ialah "Gue pingin berangkat naik kereta aja (commuter line)" Karena gue lagi ngerasa capek, lelah, kurang belaian liburan, dan udah ngerasa capek duluan karena mikir perjalanan yang sangat jauh sekali. Selain itu terlintas di benak gue bakal ada kejadian negatif atau perasaan buruk kalo gue bawa motor, tapi gue hempaskan pikiran buruk itu jauh-jauh ke laut seperti mantan, karena yang buruk-buruk memang harus di buang ke laut. Aih matteeee


Dan pada akhirnya gue bawa motor walaupun kalo di bayangin sih capek emang capek bikin kaki pegel-pegel walaupun kaki kerjanya cuma diem aja. Bayangin aja perjalanan dari pamulang menuju se-na-yan. Kalau di check di google maps pasti kebaca deh, jauhnya minta di jampe-jampe. Matteee 


Daripada kelamaan mikir dan gue malah semakin terlambat masuk magang, karena prosedur jadwal masuk kerja itu jam 9 sementara jam 9 gue baru melek mata karena bawaan males gerak. Aduh... Jadi langsung aja gue lantas mandi, gak usah makan, karena makan bisa disana pas jam makan siang, dan langsung cus berangkat buat kerja setengah hari. Mantaaapp!  



Hasil gambar untuk on the way


Well pasar Ciputat lewat dan sekarang menuju Lebak Bulus, baru sampe di palang jalan tulisan "Selamat jalan dari kota Tangerang Selatan" kalo gak salah sih tulisannya begitu. Eh eh eh, satu polisi nyamber ke motor buat giring gue untuk mojok dan nagih barang-barang yang gue gak punya. Gue digiring ke pinggiran seperti motor-motor lainnya.

Gue pun ngikutin suruhan polisi tersebut, abis itu gue diem aja ngeliat-liat sekeliling dimana banyak polisi bertebaran dan keadaan yang terjadi antara gue sama dia pun tak ada yang indah. Gue sama dia diem-diem aja. Habis itu dia mulai bersuara 

"Ayo keluarkan kartu-kartunya" 

Gue pun menjawab polos karena gak ngerti ini polisi lagi mau ngapain "kartu apa pak?"

"KTP sama STNK nya" Begitu katanya dan perlu banget buat di hitamkan, karena terdengar menyeramkan. Horor dah nih kata-kata buat gue. 

OOOOHHHHHH ternyata ini lagi razia. Iya gue udah tau. Tapi pura-pura gak tau aja biar muka si polisi gak usah serius-serius amat gitu karena yang serius-serius kan bisa bikin baper. Ehehe. And well STNK gue hilang dan belum bikin surat kehilangan karena males bikinnya atau gak punya waktu buat bikin surat kehilangan. Dan SIM motor, gue pernah bikin tapi gagal alias gak jadi ke bikin SIM nya karena banyak jawaban gue yang salah. 

Dan pada intinya gue cuma bisa jawab begini  "Gak ada pak". Si polisi mendengus kesal tetapi gue ngelanjutin omongan gue barusan "Saya adanya foto BPKB motor nih pak buat jaga-jaga, kalo SIM saya adanya SIM mobil" Tapi si polisi malah bales dengan candaannya yang buat gue itu sama sekali gak lucu. 

"Buat apaan foto BPKB? Mau jualan motor? Loh bawanya kan motor malah adanya SIM mobil. Coba liat KTP kamu"  Si Polisi tertawa bareng kawanan polisi lainnya. Tapi gue gak ketawa. Karena buat gue omongan doi barusan bener-bener garing kayak tempe yang abis digoreng jadi mateng minta buat di renyah. Sumpahhh garingnya gak berkelas pak.

Gue pun mengeluarkan KTP dan menyodorkan ke doi. Dilihatnya KTP gue dan doi lanjut bicara begini "Karena gak ada STNK dan SIM, kamu terkena pelanggaran harus bayar segini lima ratus lima puluh ribu bisa di bayar ke bank, nanti sisanya kamu urus ke kepolisian. Jadi sementara KTP sama motor kamu kami sita" Begitu kata si Pak Polisi "Udah pinggirin motornya disitu, tinggalin" Lagi-lagi gue harus memberi Bold buat omongan dia karena memang terdengar HORROR minta buat di santet. Aih matteee 

Gue pun masih duduk di motor dengan santai santai aduhai karena gak tau harus berbuat apa. Gue pun cuma bisa memelaskan diri karena kondisinya emang bikin gue jadi sayu memelas plengo polos gini deh "Saya gak punya duit segitu pak adanya dirumah. Kalo mau bapak anter saya ke rumah sekarang buat ambil duit segitu"


Perdebatan kita pun dimulai nada suara doi mulai naik volumenya sedikit "Yaudah kamu tinggalin motornya disini, urus-urus ini nanti kamu bayar ke bank terus ambil motornya" Lagi lagi bagi gue itu kata-kata Horrorrrr


Otak gue pun makin rumit "Kalo motornya ditinggal, terus saya magangnya gimana pak? Saya harus magang sekarang ini udah telat. Atau kalo mau saya bayar sekarang, tapi bapak anter saya ke pamulang sekarang juga buat ambil duit pak"


"Saya kan lagi tugas disini gak bisa kemana mana" Jawab ketus si Polisi emang bener-bener minta di jampe jampe nih orang. 


"Terus saya ke tempat magangnya gimana pak?" Gue masih minta pertanggung jawaban atas ulah gak jelasnya si polisi, balasan gue gak kalah ketusnya. 


"Kamu kan bisa minta dijemput sama orang tua atau naik gojek, grab" begitu sarannya dia tapi gak segampang itu tapi pak yaaa


"Orang tua saya sibuk pak lagi pada kerja" Setelah itu kita sama-sama diem. Gak ada obrolan apapun diantara gue sama si Polisi ribet. 


Doi lagi sibuk merhatiin KTP gue dan saat itu motor gue dalam keadaan kunci terpasang dan mesin nyala. Sempet timbul pikiran untuk langsung melaju ngebut jauh-jauh dari polisi sialan. KTP gue yang di pegang doi itu untungnya bukan KTP elektrik yang sengaja gue tinggal dirumah, jadi gue masih punya KTP cadangan. Tapi niat nakal di otak gak jadi gue lakuin karena gue punya pikiran takutnya itu polisi datengin gue kerumah karena di KTP sudah tertera alamat gue tinggal. Jadi gagal deh niat nakal ini buat kabur dari mimpi buruk saat itu. Huft

Doi pun menghela napas dan lanjut ngomong begini "Emang kamu magang dimana? Kamu beneran belom buat SIM?" nada suaranya mulai melunak.

Dan gue menjawab "Di TVRI pak. Udah bikin tapi gagal. Saya adanya SIM mobil" Setelah itu gue menyodorkan SIM mobil ke doi karena doi minta sim mobil yang gue punya. Si polisi memegang 2 barang berharga. KTP sama SIM mobil.


Keadaan motor gue waktu itu motor masih dalam keadaan menyala, kunci masih nempel di motor dan niat gue buat kabur jadi gak karuan malah gak jadi dan gak bisa. HUFT. Si polisi mulai naik darah sepertinya gans karena dia mulai ngomong kayak begini "Udah udah motornya ditinggal disini KTP saya sita kamu bisa urus-urus pembayaran ke bank. Ini motor dimatiin" Kunci motor gue pun mulai dimatiin sama dia dan langsung diambil.


Seraya dia matiin kunci motor, tangan gue gak kalah cepat langsung ke arah kunci motor dan yang terjadi adalah................... Gue dan si polisi berebutan kunci motor. Terjadi tarik-tarikan kunci motor gue dan yang terjadi malah JEPREEEEEETTTTTTTT ternyata kunci motor dan gantungan One Directionnya putus. 


Yang paling nyebelin adalah si polisi dapet kunci motornya sementara gue cuma dapet gantungan kunci One Direction. AAAHHHHHGGGGGGG disitu gue merasa ampas banget udah kalah bacot kalah debat dan kalah tarung sama polisi yang nyari perkara gak jelas. Sungguh gak JELAS!


Hasil gambar untuk sucks


Kunci motor gue di doi, KTP gue juga di doi dan gue cuma dapet gantungan kunci One Direction. Disitu gue merasa udah K.O alias kalah tarung tinggal nunggu MATTEEE nya doang. Dalam keadaan gitu gue diem aja di motor sambil coba menghubungi temen gue buat minta bantuan. Beberapa menit kemudian si polisi musuh gue dateng ngehampirin gue dan langsung sok-sok ngebaikin gue kayak gini

"Kamu harusnya tadi bilang minta diberi kemudahan ke saya, cukup bayar uang muka aja ke saya gak usah ribet-ribet. Gini deh, kamu ada duit berapa?" Begitu guys kata si polisi. Bener kan? Udah nyari perkara, nyari duit pula. Ya namanya juga lagi kerja. Jadi begitu caranya. Huaaah disitu gue bener-bener bete maksimal. 

Gue matiin telpon dan ubah madep ke dia "Saya cuma bawa lima puluh ribu aja kayaknya" Jawab gue bener-bener udah males berurusan sama polisi.

"Yaudah gak papa" Jawab doi begitu. Gue membuka tas depan, mengeluarkan dua ribu rupiah sebanyak sepuluh ribu, langsung disodorin ke pak polisi. Ditambah 20.000an langsung disodorin lagi ke pak polisi, terus beralih ke dompet ngambil selembar 10.000 dan langsung disodorin ke doi. Total ada Rp.40.000,-

Si pak polisi itu pun ngembaliin KTP dan kunci motor gue yang berharga. Gak lupa doi ngasih wejangan untuk memenuhi aturan-aturan standart atau syarat untuk pengendara motor seperti harus punya SIM dan STNK. Abis itu, gue langsung melaju buat berangkat magang ke kantor. 



Iya gue tau gue sinting polisi diajak debat tapi gue ngerasa bebas setelah bisa kabur dari doi hueheuhehe. Dari kejadian yang gue alami diatas, sebenernya ada yang mengganjal yang bikin gue bingung. Si polisi mau aja nerima uang Rp.40.000 dari gue sementara orang-orang biasanya bayar seharga Rp.50.000 atau lebih. Bisa jadi doi udah kasihan duluan ngeliat gue ngeluarin uang 2000an buat bayar dia, jadi dia merasa iba dan kasihan huehehe gak apa lah ya rejeki anak sholehah memang begini :p

Dan ternyata bener prasangka buruk gue terbukti benar. Kejadian pertama kalinya ini baru pertama gue alami dan begini toh rasanya. Benar-benar menyita waktu yesss dan benar-benar gak enak yesss. Kalau gitu sekian dulu cerita Mba Nana kena razia polisi yang sungguh terlalu jelas. Pamit undur diri ya. Bhaaay!



Sumber gambar:
http://2.bp.blogspot.com/-otkzj66Joic/VOqPe8Bo-VI/AAAAAAAALMs/isMiSiahXbk/s1600/On%2BThe%2Bway.jpg
http://image.shutterstock.com/z/stock-vector-sucks-rubber-stamp-vector-illustration-57488059.jpg
http://sd.keepcalm-o-matic.co.uk/i/-yes-im-crazy-but-im-free.png

6 komentar:

  1. Banyak razia rupanya sekarang, mesti hati-hati ya na.

    Waktu lo abis dong ya buat debat sama polisi yang harusnya bisa lo pake buat sampe tempat magang lo tepat waktu atau sampenya enggak telat-telat amat lah.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mas makasih. Nah betul sekaliii tapi gak apa lah ya karena pengalaman adalah emas datengnya cuma sekali aja hehehe

      Hapus
  2. Buseh. Kayak gitu amat ya polisi. Tetep nagih di jalan. Berarti lagi ketemu polisi yang nggak jujur. Hmmm.

    Aku belum bisa naik motor dan nggak boleh. Makanya nggak pernah ketilang. Tapi kalo denger cerita dan baca cerita tentang penilangan, kayaknya harus selalu siap-siapin surat deh.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ho'oh nagih duit begitu deh hmmm. Nah soal surat-surat emang selalu kudu punya, bukan karena buat apa-apa tapi untuk menjaga diri dari polisi sekalian GRRRR.

      Hapus
  3. Daripada habis berdebat sama polisi, ujung-ujungnya makin banyak kesalahan gue. Gue langsung diam dan ikutin arus deh. Mau disidang, silahkan, biasnya sih bayar di tempat. Tapi ini pengalaman gue sebelum Jokow tegas pada pungli.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nah gue juga pingin bayar di tempat. Tapi sayang saldo tidak cukup hehe. Super sekali mas amrul :3

      Hapus

Diberdayakan oleh Blogger.

About Me

Foto Saya
Fransisca Williana Nana
Lihat profil lengkapku

Followers

Google+ Followers

total human

Follow Us

BTemplates.com

About Us

Popular Posts

Popular Posts

Popular Posts