Welcome blog Mba Nana

Diario Area | Diario Travel | Diario Outfit | Diario Love | Diario Diario

Selasa, 25 Agustus 2015

Gunung PRAU


Seindah mentari di pagi hari, seindah rembulan di malam hari, tetep aja kalo jalan jalan apapun yang dilihat pasti indah-indah dan membuat harimu menjadi indah-indah. Awww by the way gue abis hiking lagi nih. Naik gunung kali ini pertama kalinya gue lakuin penanjakan di malam hari. Karena waktu ke papandayan kemaren nanjaknya pas hari masih terang. Amazingkeciprot banget deh hehe

Gak nyangka ternyata tuhan masih ngasih kesempatan untuk pendakian kedua gue. Penanjakan kedua gue ini gak lain sama temen-temen yang jumlahnya 16 orang plus 2 orang yang nuntun kita. Gunung yang gue tanjak kemaren tanggal 14, 15, 16 agustus ini bertempat di dieng daerah wonosobo namanya gunung Prau. Udah kebayang kan lautan plus gunung kembar sindoro sumbing yang bisa dilihat dari ujung sedotan bukit prau? 
Emang gilaaak bagus banget. Amazing rock deh ah :)


 Pasukan nanjak udah ready nih 

Well jadi ceritanya begini, kita berangkat dari meet point di plaza semanggi itu hari jumat malem dan seharusnya pukul 10 pagi hari sabtu kita udah tiba di dieng. Tapi, entah ada gejala tipes apa yang terjadi, pas jumat tengah malem katanya lagi macet parah, entah gue lupa di daerah mana karena kenyataannya emang gue lagi tidur jadi enggak tau apa apa deh. Pokoknya, jam tiba kami serombongan ngaret bangets gan.

Alhasil kita tiba di dieng hari sabtu cuman jam nya ngareeeeeett abis ngelebihin ban karet (?). Kita tiba disana sekitar jam 4 sorean. Lalu prepare, dan sekitar jam 5 an ready nanjak deh. Oh ya sebelum nanjak masih pada bersih-bersih nih. Liat aja di picture belum ada dekilan dan asep bau yang nempel kan? Tapi liat aja pas lagi nanjak. Bukan main debu nya udah kayak perangko. Nempel di baju mulu sukanyaaa. Pacar gue aja kalah sama debu *eh.


Udah agak dekil di tempelin debu tapi tetep aja narsis mulu.

Ada rasa-rasa seneng gimana gitu deh bisa nanjak malem-malem begini ditambah trek nya agak suram seram tapi jadi gak keliatan secara kita jalannya malem hari cuma ada penerangan sedikit dari headlamp jadinya yaaa..... intinya seneng deh bisa ngerasain nanjak di tengah hutan malem-malem gelap gulita bareng rombongan yang asik-asik. Duh jadi norak.....

Well di gunung prau ini, makin kita nanjak keatas, polusi debu nya makin banyak loh. Kalo mau ke prau, kudu banget bawa masker biar pernafasan gak terganggu. Debunya emang bukan main. Celana jeans gue yang warnanya merah pun jadi lusuh kecoklatan karena efek debu. Sampai di puncak atau di basecamp prau, keliatan deh tuh para pendaki jadi dekil-dekil manis. Upil pun berubah jadi gelap pekat kering keras. Penasaran? coba rasain aja nanjak di prau :p

Waktu gue berserta rombongan lagi penanjakan, ada 2 pendaki yang bikin macet jalur pendakian kita semua. Dan ternyata doi kena Hipo. Hipo itu penyakit yang biasanya timbul kalo lagi naik gunung akibat badan gak fit atau tata cara yang salah dalam penanjakan. Nah, 2 orang cewe ini kena hipo. Kita semua pendaki-pendaki dibawahnya jadi pada berhenti deh. Ibarat kata kena macet. Ada moment yang bener-bener bikin gue keinget banget. Kita semua itu ngasih pesan berantai dari atas sampe bawah biar targetnya ketemu. Jadi, yang nolongin korban hipo ini minta ambilin kotak p3k yang dibawa temennya atau petugas di gunung prau, so, pesan dari mulut ke mulut yang di ucapin make teriakan orang akhirnya pesannya sampe kebawah. Dan pesan dari orang bawah pun sampe lagi akhirnya keatas. Bener-bener kerjasama yang solid banget deh! Padahal kita semua gak saling kenal, apalagi sama si penderita hipo nya tapi tetep aja mau macet-macetan dan tereak-tereak buat sampein pesan beruntun. Dan disitu gue merasa kalau kepedulian itu memang harus diperlukan.

***
Morning! suasana pagi di prau

Sekitar pukul 9 malam hari sabtu kita sampe di tenda. Perjalanan ngehabisin waktu 4 jam kalau lama. Beres-beres terus lanjut tidur dan pagi jam 5 gue bangun sama beberapa temen dari rombongan gue juga. Segera deh kita cus untuk melihat si kembar sindoro sumbing.

Karena masih gelap, jadi sindoro sumbing dan gunung satunya masih belum keliatan, tapi kita tetep aja nungguin berdiri sampe matahari munculin sosok mentarinya



 Bukan main kerennya suer deh.

Setelah nungguin cukup lumayan gak terlalu lama, sedikit demi sedikit sindoro sumbing mulai terlihat. Lautan awan yang gak begitu menggumpal mulai memunculkan diri. Kehangatan mentari pun mulai merebak. Dinginnya malam prau pun mulai singgah digantikan sang terang.

Dan gue berfikir... "Asli! ini gunung-gunungan yang gue gambar waktu masih kecil bro!"


 Lekuk bukti teletubis yang mulai keliatan

Semesta memang hebat. Kehebatannya gak bisa dipungkiri. Berapapun kau beri nilai itu pun gak akan cukup untuk menilai kehebatan keindahan dari milik sang pencipta. Gak lupa pastinya yang menjadi tujuan utama gue ke prau yaitu buat fotooo fotooooo :D

 Sindoro sumbing dan bukit teletubis

 Lautan awan. Surga dunia. Surganya wonosobo 


Dari pagi ke pagi menjadi waktu buat gue dan rombongan untuk terus jepret kamera. Karena sayang sayang rasanya kalau moment sebagus ini gak di abadikan kan yeee. Pokoknya sampe se cape se bosennya kita ngeliatin sindoro sumbing, kita balik lagi deh ke tenda buat nyarap pagi hehe. 

By the way penanjakan gue menjelang 17 agustus ini gunung prau lagi dihuni sama 6.000 pendaki lebih loh. Wow banget! 6.000 lebih pendaki pada mengunjungi gunung prau? Sampe masuk ke berita nih cekidot

 Dan by the way di dalam foto itu ada gue kali yah yang entah lagi ngapain, sedang apa, berbuat apa, mikirin apa.......
Gila, gunung prau ngehits yah menjelang 17an :)












***

Gak kerasa main main di puncaknya sebentar doang karena kemepetan waktunya kita jadi gak sesuai sama itinery. Gue serombongan kembali turun sekitar jam 11 an kalo gak salah hemm mungkin agak ngaret kayaknya. Kita turun dengan jalur landai gak sama kayak jalur waktu kita nanjak yang bener-bener curam sedikit. Tapi tetep seru kok.

Sesekali kita jalan turun, sesekali kita istirahat, sesekali juga kita difoto dan foto-foto :p

 Aing mau tidur dulu syuuu syuuuuu

 Ini jalanannya kayak tanjakan cinta. Bagai bukit cinta di gunung prau :p


 Akhirnya sampe di pintu masuk awal horeeeyyy.

Akhirnya gue dan rombongan kembali naik mobil untuk pulang ke jakarta. Singkat banget rasanya, padahal masih ingin lama-lama disana. 

Memang sih ya, keadaan yang gak kayak biasanya itu awalnya bikin betah dan nagih. Seperti pegunungan yang jarang orang bisa rasain kecuali kalau naik gunung. Walau dingin yang gak bersahabat tapi karena ada pemandangan alam yang indah, makhluk mana lagi sih yang mau nolak?
 



 























Sehubungan dengan hari ulang tahun indonesia yang ke 70, gue mengucapkan Selamat hari ulang tahun kemerdekaan republik Indonesia! Merdeka ya bangsaku, tetap berjuang dan semangat dalam memajukan bangsa negara kita. Ingat akan pejuang-pejuang dulu yang tak pernah patah semangat demi negara ini. Merdeka merah putih!





Kita hanya perlu mata fokus serta tenaga keras untuk melangkah sampai puncaknya. Tentu, di setiap perjalanan baru kan pasti ada keluarga baru yang menemani. Kenikmatan dari si cipta mana lagi yang harus kau dustakan sensasinya? Menanjaklah untuk bersyukur. Terima kasih teman-teman. Terima kasih Tuhanku.
 


 "You can be free if you really wanna be free" 

Teman-teman tarik, dorong, angkat, tawa, senyum, penyemangat, peluk kehangatan, suka dalam duka, khawatir dan kebersamaan saat itu. Segalanya terima kasih. Sadar memang kalau teman itu menjadi salah satu dari bagian anggota jiwa dalam pendakian. Jangan individu. Jadilah teman dan perlukan teman geng.

 Kangen pendakian kita. Untung moment tak pernah hilang.


 
 Ada yang bertuliskan, katanya

Pendakian mengajarkan bahwa tidak ada perjalanan yang begitu saja mudah diakhiri. Semua yang sudah dimulai harus diperjuangkan dengan sepenuh hati.
  

Terima kasih untuk prau. Mungkin aku jatuh cinta pada teman-teman, tidak hanya teman, aku juga jatuh cinta ke teman yang membantuku, eh tidak juga, sebetulnya aku jatuh cinta padamu dieng, gunung prau yang amat mengezankan! When i'll come back to you? I hope with someone who really love you too prau.


Dokumentasi video dengan Bpro 5 alpha action cam. Cekidot


-Nice trip Nice adventure-
 

4 komentar:

  1. emang serame itu yak? :o tapi jadinya enak sih, ga berasa takut banget...

    BalasHapus
  2. Jarang jarang sih ramenya mungkin karena lagi liburan ditambah menjelang 17an jadi rame begitu kali yak. Fun aja jangan di anggap takut dong sis ;))

    BalasHapus
  3. wiihhh keren yah ... gunung nya :D
    jadi pengen nanjak kesana !

    BalasHapus
  4. Keren banget. boleh dicoba buat next trip nya kak :D

    BalasHapus

Diberdayakan oleh Blogger.

About Me

Foto Saya
Fransisca Williana Nana
Lihat profil lengkapku

Followers

Google+ Followers

total human

Follow Us

BTemplates.com

About Us

Popular Posts

Popular Posts

Popular Posts