Welcome blog Mba Nana gengs!

Diario Area | Diario Travel | Diario Outfit | Diario Love | Diario Diario

Kamis, 08 Februari 2018

Cobain kuliner kerang kiloan

Heyooo! 
Pecinta kerang juga? 
Penaksir kerang juga?
Atau belum pernah gadoin kerang-kerang lautan? 
Atau pingin makan kerang tapi gak tau kerang-kerang enak dimana?
Ini dia gue mau kasih rekomen cafe yang jual kerang-kerang enak yaitchuuuu "MAMAJI KERANG KILOAN" kala itu gue makan di daerah bintaro. Tapi kalo di cari di google gue nemu banyak cabang sih soal mamaji kerang kiloan ini. Ternyata jual di ciledug ada, jual di serpong juga ada. Sekitaran jabodetabek masih terbilang aman untuk kuliner mamaji kerang kiloan ini lah yaaa! 


Tampak dari depan yang sedikit blur. Enggak sedikit. Emang blur beneran.

Lantas kendaraan gue parkirkan dibarisan parkir depan, lalu masuk dan beranjak ke lantai atas karena dilantai bawah udah penuh semua meja terisi orang makan kerang kiloan. Jelang naik ke tangga, gue ngeliat ada berbagai perabot mainan yang bisa dipakai main untuk pengunjung disana. Ada sepaket kartu uno, congklak, dan mainan lainnya tertata diatas meja dekat tangga. Gue kelantai atas dan ternyata beuhhhhhh sepiiiiiii gengs, cuma terisi satu meja dengan dua orang yang makan disitu. Keadaan dilantai atas kurang lebih seperti ini

tangga ada di samping tembok hitam 

ruangan tertutup tirai kerang itu adalah toilet, bisa untuk cuci tangan atau buang duit hajat

ini dia tatanan bangku diatas. ada teve juga tapi sayang teve nya dimatikan 


Setelah memilih bangku enggak lama mba-mba yang dari lantai bawah datengin kita naik keatas dan ngasih menu pilihannya. Awalnya gue membaca-baca dulu menu kerangnya, tapi makin lama gue makin bingung karena enggak tersedia gambar kerang, cuma tulisan pilihan menunya aja. Dari kebingungan itu timbullah pertanyaan. Seketika mba-mba pelayannya gue wawancara dalam durasi yang sedikit lama, bagai wawancara masuk kerjaan ini mah. Untung mba nya sabar, tepuk tangan untuk mba nya. Prak prak



Setelah memilih menu pilihan gue berniat untuk memainkan perangkas perabot mainan yang memang disedian untuk customer yang terletak dilantai bawah. Maka gue berniat ambil mainan dibawah itu buat dimainin diatas. Gue cuma ngambil congklak karena kayaknya udah berabad-abad tangan enggak megang biji congklak, megangnya biji yang lain seperti biji kerikil, biji kopi, biji recehan bahkan. Sedih yah tangan ini



Congklaknya bagus! Ini namanya congklak modern. Jaman gue kecil belum pernah tuh gue lihat ada congklak pahatannya sebagus ini, congklak yang sering gue mainin ya congklak yang terbuat dari plastik. Terlalu minim pengetahuan gue soal dunia modern kala itu. Emang sedih yah idup ini. Atau idup gue doang yang sedih kayaknya. 

Setelah menunggu lama akhirnya suatu yang ditunggu-tunggu datang juga! Pesanan untuk disantap datang dan siap untuk dilahap. Ah udah gak sabar rasanya. Sebelum menyantap gak lupa gue foto dulu untuk di abadikan di sosial media dan jejaring blog ini supaya kalian juga tahu jenis kerang apa yang akan gue makan. Maka itu gue perkenalkan, ini dia... si jali jali



Pesanan pertama, ini sebutannya "Kerang Hijau" yang sebelah kiri Kerang Hijaunya direbus, dan sebelah kanan Kerang Hijau yang sudah menjadi ke oren-orenan itu di goreng. Karena perbedaan cara pemasakan makanya hasil akhirnya pun juga beda begitu pula rasanya juga beda. Kerang hijau ini sering banget ditemuin masyarakat karena biasanya abang-abang sering jajakin dagangan kerang hijau keliling dengan kisaran harga dua ribu saja sudah bisa dibeli. Dan ternyata rasanya gak beda jauh seperti kerang abang-abang! Kalau kerang yang digoreng rasanya sedikit berbeda, sedikit sulit dijelaskan.


Pesanan kedua, yaitu namanya adalah "Kerang Bambu" sama halnya kerang sebelah kiri direbus dan yang sebelah kanan digoreng. Rasanya juga berbeda. Gue beli kerang bambu atas dasar gue kepo dan tertarik ketika melihat gambar kerang bambunya. Padahal gue belum pernah icip kerang ini sebelumnya. 




Ini dia camilan yang kita beli supaya seisi perut bisa penuh muatannya. Ini semacam udang yang dikasih tepung gitu, bisa dilihat digambar. Kalau dari kedua kerang diatas gue cenderung lebih pilih "Kerang Hijau" padahal yang gue beli adalah "Kerang Bambu" loh huahaha.

Kenapaaa? Rasanya kerang hijau lebih berasa bumbu kaldu semacam gurih gitu daripada kerang bambu yang memang asli rasa kerang bambu. Kerang hijau ada rasa manis, gurih, enak deh pokoknya ketimbang yang bambu. Entah gue gak tahu berbeda dari rasa kerangnya atau memang dari racikan bumbu yang ditaburin sama chef nya, tapi gue lebih condong ke kerang hijau gengs. 

Gue makan dengan lahap beserta nasi yang disedian dan sampai akhirnya habislah makanan itu. Akhirnyaaaa, gue enggak membuang rejeki dengan cuma-cuma melainkan benar berguna. Lihat nih huehehehe


Nasi bersih mengkilap kerang habis minuman terseruput dengan baik dan tong sampah kerang pun terisi dengan penuh. Benar-benar baru kali ini gue makan ditempat yang emang cuma condongin kelebihan dari kerangnya aja, tapi tetap disediakan menu seafood lainnya walaupun enggak semua. Selain dari harganya yang terbilang miring, tempatnya juga bagus karena nyaman dan bersih. Bisa dibilang, 40 ribu udah cukup untuk seorang. Bahkan terbilang lebih. Karena kalau mau versi iritnya, 30 ribu an deh paling banterrr cukup untuk seorang. 

Bisa banget ini tempat buat dicoba oleh pecinta kerang sekalian. Apalagi kalau mau seru-seru ramean sama gengster, dijamin tempatnya gak akan ngebosenin buat nongkrong. Kalau memang udah bosen, bisa banget dicoba permainan yang memang udah disedian buat dicoba. Selain nongkrong berguna buat sharing satu sama lain, nongkrong disini juga bisa buat ngilangin kepenatan dengan nyoba permainannya ditambah bakal ngenyangin perut karena kerang-kerang yang disediain emang WAAAGELAAASEEHH bangeeettttt!!!







20 komentar:

  1. Wah tempatnya asyik buat nongkrong yak.. Ditempaku jarang ada tempat begini dengan menu kerang.. Duh, jd pengin nyicip kerang hijaunya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyaa desainnya juga dibuat enak huehehe kesini atuh mbak! Ahaha dicoba aja semua kerangnya biar nano nanooo :D

      Hapus
  2. Tempatnya asik ya, Teh. Bikin betah lama2 nih..he
    Di Jogja sendiri aku belum cari dimana yang ada kerang. Tapi jadi penasaran pengen nyobain juga nih, Teh..hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyaa. Coba ada band yang ngejumping bakal makin betah buat nongki nongki sembari nyanyi ahaha. Waahh syok atuh kemari huehehe

      Hapus
  3. Di sini ada tempat jajan kerang gini yg enak. Tapi tempatnya ga seasyik itu sih. Betah klo nongkrong disitu. Banyak permainannya jg 😊

    BalasHapus
    Balasan
    1. Oh yaa? Iyaa disini dibuat pelanggan makin betah dengan dikasih mainan dan televisi bahkan band akustikan buat tampil huehehe

      Hapus
  4. Asik juga ya mbak makan kerang setelahnya nongkrong main congklak
    www.elvanasira.com

    BalasHapus
  5. Duh.. duh... saya kok lapar rasanya... boleh juga neh... Mbaaak...

    BalasHapus
  6. sayangnya, saya gak suka kerang...hehheh

    tetapi kuliner ini memang banyak peminatnya juga yah mba..hebat dehh

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya banyak. Kerang banyak yang cari heheee yasss!

      Hapus
  7. Kerang bambu juga ada disitu ya,kak.. mantap memang rasanya.
    Bentuknya juga unik, sangat mirip sama bambu.

    Yang pada main congklak, jangan lupa cuci tangannya dulu yaa ... ntar amis 😁

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyaa ada. Dan saya baru nyobain. Hahahaha kasian congklaknya ya kalau bau amis XD

      Hapus
    2. Hahahaha 😀 ...
      Iya,kak ...
      Jadi, jangan lupa cuci tangan pakai perasan jeruk nipis dulu ya setelah makan ....
      Baru deh main congklak 😉

      Hapus
    3. Good information. Betul tuh, asal perasan jeruk nipisnya jangan dibawa main jadi biji congklak juga ya :D

      Hapus
    4. Wuakakakaka 🤣 ...
      Makin banyaaak deh jumlah biji congklak ada tambahan bekas perasan kulit jeruk ....

      Hapus
    5. Bijinya jadi kebanyakan bisa dijual buat yang mau main congklak tapi gak punya biji, lumayan mencari rejeki kecil kecilan hahahaha

      Hapus
  8. Ga amis kan mba ??
    Penampakan interiornya menggoda..

    Jadi laper :p

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nggak kok hahaha dikasih jeruk nipis kayaknya dari sananya biar enggak amin :D

      Hapus

Diberdayakan oleh Blogger.

About Me

Foto Saya
Fransisca Williana Nana
Lihat profil lengkapku

Followers

Google+ Followers

total human

Follow Us

BTemplates.com

About Us

Popular Posts

Popular Posts

Popular Posts